BloG Newbie

Wajahnya tertunduk malu, saat sorot kamera dan kilatan lampu blitz sejumlah wartawan terus mengarah ke wajahnya yang manis. Susi (18) adalah wanita berkulit putih dan berambut panjang serta memiliki tubuh ramping.
Ini foto Perempuan itu.

Apa kabar? “Baik Mas,” jawabnya pelan dengan wajah tetap menunduk.

Malam itu Susi terjaring operasi bersama tujuh wanita lainnya yang dilakukan petugas gabungan Desa Tugu Utara.

Sejak awal, Susi kekeuh menolak jika dirinya ditangkap petugas saat dia tengah menjajakan diri. “Saya baru pulang jalan-jalan sama temen di Cipanas. Siapa bilang saya ditangkap mau jual diri,” ucapnya.

Namun, akhirnya meluncur pengakuan dari mulutnya kalau dia diamankan saat sedang berduaan bersama seorang pria asal Timur Tengah. Yang mengejutkan, wanita berusia 18 tahun itu pernah melakoni kawin kontrak hingga sebelas kali! Kawin kontrak sebanyak itu dilakukan Susi dengan sejumlah pria asal Timur Tengah. Praktik kawin kontrak itu dia jalani selama delapan bulan.

Saat ditanya soal praktik kawin kontrak yang dilakukannya sebanyak sebelas kali, Susi mengelak. Namun secara perlahan wanita yang tinggal di daerah Cijantung, Jakarta Timur itu mulai membuka diri. Dengan suara sedikit berat, perempuan berambut sepunggung ini mengaku mulai terjun ke dalam “dunia hitam” sejak dia masih berusia 17 tahun.

“Saya menikah dengan suami saya cuma setahun, setelah itu saya bercerai dengan suami,” ucapnya.

Pernikahan terpaksa dilakukan saat Susi masih duduk di kelas III Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Jakarta. Karena pernikahnya itu pula, yang kemudian membuat Susi berhenti dari sekolahnya tiga bulan sebelum ujian nasional (UN) SMP.

Pernikahan dini yang dilakukan Susi gagal di Tengah jalan dan membawa pengaruh besar bagi kehidupan Susi. “Sekolah berhenti, dan suami saya pergi begitu saja. Siapa coba yang nggak stress,” ujarnya.

Kebutuhan ekonomi

Kondisi tersebut, menurutnya bertambah buruk ketika ayahnya kehilangan motor kesayangannya. Padahal, motor Honda Supra Fit warna hitam yang hilang saat diparkir di rumahnya tersebut, merupakan sumber mata pencarian sang ayah, yang hasilnya digunakan untuk kebutuhan keluarga.

“Ayah saya ngojek di Jakarta. Tapi kemudian berhenti karena motornya hilang,” urai Susi.

Sebagai anak pertama dengan dua orang adik yang masih kecil, melihat kondisi keluarga yang butuh biaya, Susi merasa ikut bertanggungjawab atas kebutuhan keluarga dan dua adiknya. “Awalnya saya kerja di toko. Tapi berhenti karena nggak betah. Udah gitu gajinya kecil,” ujarnya berdalih.

Hingga suatu malam, Susi curhat ke teman perempuannya yang juga teman saat masih sekolah. Melalui fasilitas jejaring sosial Facebook, Susi menceritakan keadaannya kepada sang teman. “Awalnya saya chatting sama teman. Saya butuh kerjaan dan butuh uang,” ujarnya.

Beberapa hari kemudian, Susi bertemu temannya di suatu tempat. “Saat itu langsung dikenalin sama germo. Awalnya saya menolak, karena tahu kerjaanya bakal seperti apa. Pasti disuruh jadi pekerja seks komersial (PSK),” katanya.

Sebagai anak pertama, Susi merasa bertanggungjawab atas kebutuhan orangtua dan kedua adiknya. Ayahnya yang sudah tidak memiliki pekerjaan tetap, membuat dia merasa semakin iba. Sang ayah yang sejak awal menjadi tulang punggung keluarga, sudah tidak berdaya.

Di sisi lain, Susi masih memiliki dua adik yang masih kecil dan butuh biaya. “Saya punya adik dua-duanya masih sekolah, kelas 6 dan kelas 4 SD,” ujarnya.

Kebutuhan ekonomi kembali dijadikan alasan oleh Susi untuk secepatnya mendapatkan uang. Kerasnya kehidupan di Jakarta dengan biaya hidup yang menurutnya tidak murah, membuat Susi memilih jalan pintas untuk mendapatkan uang. Meski awalnya Susi menolak untuk terjun ke dunia hitam, akhirnya dia terlena dengan bujuk rayu dan iming-iming dari seorang germo di bilangan Jakarta.

“Cari uang susah, mau ngelamar kerja tapi ijasah cuma SD, siapa yang mau terima,” ucapnya.

Hmgga akhirnya pertengahan Oktober 2010 Susi pun mulai menggeluti dunianya sebagai istri kontrak dengan suami pria asal Timur Tengah. Menurut Susi, para Onta–sebuatan untuk turis Arab–yang datang ke Indonesia khususnya di Jakarta, akan selalu mencari perempuan lokal untuk dijadikan istri, selama dia menetap di suatu tempat di Indonesia mereka butuh penyaluran seks.

“Tapi mereka nggak mau melacur, makanya mereka cari perempuan yang mau jadi istri sementara,” katanya.

Selain bayaran yang mahal dan tidak perlu repot menjajakan diri di pinggir jalan raya, Susi merasa kalau perbuatannya tidak melanggar. Perempuan bertinggi badan sekitar 156 cm ini, begitu marah saat disebut sebagai PSK.

Setiap kali dia menjadi istri dalam kawin kontrak dengan pria Timur Tengah, bayaran yang diterima Susi bervariasi. “Itu tergantung lamanya sampai kapan. Kalau sepuluh hari bayarnya Rp 7 juta. Tapi kalau Cuma dua hari paling Rp 700.000 sampai Rp 1 juta,” katanya.

Namun, dari bayaran sebanyak itu, dia hanya mendapat separuh sebagai istri kontrak. “Bayarannya dibagi dua sama mami (germo) saya. Saya cuma dapat setengahnya,” ucapnya.

 

sumber:berita terkini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: